Rabu, 02 Desember 2009


Padang Edelweiss Gunung Gede
Lahan yang ditumbuhi vegetasi edelweiss dan pohon santigi yang tumbuh di blok Alun-alun Suryakancana Barat, Taman Nasional Gede- Pangrango, terbakar sejak Minggu (17/9). Kebakaran diduga akibat kecerobohan pengunjung yang mendaki kawasan dengan ketinggian 2.750 meter di atas permukaan laut itu. Kepala Balai Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGP) Novianto Bambang Wawandono mengatakan, api sudah seluruhnya bisa dipadamkan Selasa lalu. Para pendaki dan pengunjung yang melakukan ziarah itu biasanya membuat perapian dari kayu-kayu hutan untuk menghangatkan tubuh.

Diduga, salah satu perapian yang digunakan para pendaki dan peziarah belum sepenuhnya mati, tetapi sudah ditinggalkan. Angin yang kencang kemudian meniupkan bara api ke arah padang ilalang yang kemudian merembet ke vegetasi edelweiss dan pohon santigi. Padahal, pembuatan perapian dengan memanfaatkan kayu dari taman nasional sudah dilarang. “Sebenarnya (pengunjung) tidak boleh membuat perapian dengan memanfaatkan kayu dan apa pun yang tumbuh di dalam taman nasional. Mereka pasti mendapatkan kayu dengan menebang, dan itu sudah kami larang,” kata Novianto.

Kebakaran pertama kali diketahui oleh sebuah kelompok pencinta alam yang melintas di blok tersebut. Anggota pecinta alam itu kemudian menginformasikan terjadinya kebakaran kepada petugas di Balai TNGP di Cibodas, Cianjur. Sambil menunggu kedatangan polisi hutan dan sukarelawan Montana, para anggota pencinta alam tersebut berusaha memadamkan api dengan peralatan seadanya. Blok yang terbakar berjarak 11,6 kilometer dari gerbang pendakian Cibodas dan harus ditempuh dengan berjalan kaki selama 6 jam hingga 7,5 jam.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar